...

Tuesday, July 16, 2013

ALLAH lebih menyayangimu...

Bismillah..Alhamdulillah.. Tanggal 24 Jun 2013 bersamaan 15 syaaban 1434 (nisfu syaaban) hari isnin bersamaan hari kewafatan baginda Nabi Muhammad S.A.W dan Sahabat Abu Bakar R.A juga merupakan hari pemergian Ayahanda Tn Guru Yahya Bin Omar berjumpa Allah s.w.t. Walaupun di radio Melaka.FM merakamkan pemergian ayahanda seperti hilangnya sebuah mutiara yang bernilai, tetapi bagiku ianya lebih daripada itu. Almarhum merupakan seorang yang ceria, tegas, menepati masa, lasak, seorang yang tidak menerapkan nilai harta dan pangkat kepada anak-anak dan anak didik tetapi tegas dalam memupuk tanggungjawab terhadap agama, bangsa dan tanah air serta pentingnya hidup dalam mencari keredhaan ALLAH swt mengikuti cara baginda Nabi saw.  Almarhum ayahanda pergi dalam keadaan sangat tenang dalam lena tidur di rumahku di cyberjaya. Pesanan arwah untuk membangkitkannya bersahur (puasa sunat nisbu sya'ban) rupa-rupanya adalah kata-kata terakhir almarhum kepadaku. Jenazah Arwah dibawa pulang ke Melaka untuk dimandikan kerana masih teringat Almarhum ayahanda memesan untuk dimandikan jenazahnya di Gelanggang Induk Silat. Almarhum ayahanda disambut oleh sanak saudara, ketua menteri, bekas ketua menteri dan kenalan yang ingin memberi penghormatan terakhir dengan penuh hiba. Kini Ayahanda pergi buat selamanya. Namun janji ALLAH itu benar, sesungguhnya apabila mati seseorang hamba itu terputuslah ia akan semua hal kecuali 3 perkara iaitu doa anak-anak yang soleh, ilmu yang bermanfaat dan sedekah amal jariah. Semoga ALLAH memberi taufiq kepada mereka yang ditinggalkan untuk terus mendoakan kesejahteraan Almarhum di alam hakiki. semoga ilmu yang Almarhum sampaikan akan terus dimanfaatkan. Hingga kini, pemergiannya masih dirasai sebak didada. Hanya setangkai doa yang dapat dikirimkan untuk mengubati kerinduan terhadap Almarhum. Semoga ALLAH merahmati Roh Almarhum ayahanda.

Telah tiba saat waktu kau tinggalkan kami
Kerana takdir yang Maha Esa telah menetapkan
Sedih rasanya hati ini bila mengenangkan
Kaulah ayahku  kau teman sejati

Sudah ditakdirkan kau pergi dulu
Di saat kau masih diperlukan
Tuhan lebih menyayangi dirimu
Ku pasrah diatas kehendak yang Esa

Ya Allah,tempatkannya di tempat yang mulia
Tempat yang dikau janjikan nikmat untuk hamba Mu
ayahku akan ku teruskan perjuangan ini
Walau ku tahu kau tiada di sisi

Perjuangan kita masih jauh beribu batu
Selagi roh masih di jasad hidup diteruskan
Sedih rasa hati ini mengenangkan dikau
Bagai semalam kau bersama kami

Moga amanlah dan bahagia dikau di sana
Setangkai doa juga Fatehah terus kukirimkan
Moga di sana kau bersama para solehin
Kau Ayahku kau teman sejati

     Di Gelanggang Sebelum dimandikan.. doa seorang ibu. redha dgn pemergian.





 Isteri dan Anak Bongsu Almarhum..


-Al-fatihah kepada Almarhum Ayahanda Tn Guru Yahya Omar-

7 comments:

  1. Kenangan...
    mengantar kepergianmu dari hari ini
    ada kisah dalam haru yang mengikuti
    setelah cahaya mu mulai berubah
    hatiku mulai bertuah
    setelah engkau tenggelam dilaut sana
    hatiku mulai gelisah
    gelisah yang ku utarakan lewat kata dan tulisan pena
    dalam sebuah catatan
    yang merahasiakan rindu
    semakin lama
    lebih semakin lara
    semakin malam
    sekian lama tak berjumpa
    dan belum bisa berjumpa sekarang
    dan pergantianmu adalah harapan
    hari demi hari aku nantikan
    semakin lama
    semakin dekat hati yang hadir dalam lena
    selamat beradu wahai perwiraku...

    ReplyDelete
  2. jika kamu sering mendoakan org yg da pergi.. kelak jika kamu pergi.. kamu juga akan slalu didoakan..

    ReplyDelete
  3. moga roh arwah terus dirahmati ALLAH,,,

    ReplyDelete
  4. Arwah seorang sahabat dan ayahanda yg baik dan mesra..selalu bgi kata kata nasihat dan semangat.

    ReplyDelete